07 Agustus 2008

Ayo Bermain

look at her! perasan baru kemarin saya cerita tentang kelahirannya. Sekarang dia sudah berlagak pusing menghadapi puzzle angka di depannya. Sepertinya waktu cepat sekali berlalu, bulan depan dia akan genap 2 tahun.
Kami sepakat memberikan tempat dan waktu bermain terjadwal (play group) di satu tempat dekat rumah. Rumah kami ternyata tidak cukup luas baginya untuk melepaskan energi bermain dan kekuatan akan keingintahuan. Kadang kami harus mengernyitkan dahi, tegang dan sangat khawatir ketika ada kalanya dia terjatuh, terbentur tembok ataupun kepleset. Mainan yang kami berikan juga tak berumur panjang, entah patah, sobek atau tak pernah dia sentuh karena bosan.
Kami berharap dia bisa melepaskan semua energinya di tempat yang menurut kami terjaga dan didampingi orang dewasa (selain eyang tentunya). Dengan harapan semoga pertumbuhannya bisa maksimal dan senyum kami pun semakin terkembang karena amanah yang kami terima sejauh ini terjaga dengan baik.
rasanya, tinggal menunggu waktu saja saya bakal deg-degan seperti mbak ini

22 komentar:

Anang mengatakan...

melihat perkembangan si anak membuat kita ga bosan2 ya mas... pengen, tapi blum saatnya nih....

Epat mengatakan...

bapaknya dulu kayak gitu gak way? hehehe...

mata mengatakan...

wah kang... keknya makin pinter aja tuh... senengnyaaa

Evi mengatakan...

samimawon Mas....anakku yo ngono, kadang yg liat aja udah capek tapi dia santai aja tuh.
seminggu kemarin mencoba tanpa pengasuh, ternyata ga kuatttt bo....
emang energi mereka berlebih sepertinya....

btw, kapan shabrina duwe adik?

mlandhing mengatakan...

welcome to the club pak... anak itu memang membuat sibuk dan puyeng... tapi asik, iya kan?

peluk cium buat si kecil ya (bukan buat bapaknya :P )

venus mengatakan...

idem. sini juga nitip peluk cium buat si kecil dan ibunya. bapaknya gak usah :D

mantan kyai mengatakan...

Selalu menyenangkan melihat pertumbuhan anak. Postingan yg imut. Btw dah pgn nambah lg lom?

Endang mengatakan...

amazing banget ya.....gak ada kata yang pas deh kalo merhatiin anak itu....

hanny mengatakan...

aih, bulu matanya lentik sekaliii :)

novi mengatakan...

emang bener ya, anak itu nggak kerasa tau2 udah besar aja...saya juga rasanya br kmrn ngelahirin anak pertama, tau2 udah nongol adeknya, tau2 yg besar skrg udh SD ntar gak kerasa tau2 saya udah mantu and dapet cucu hehehehe yahhhh tua dong kalo gitu ya......sekarang mah perasaan masih muda aja hehehehe

Rita mengatakan...

KAlo ortunya mengernyitkan dahi, tegang, sementara sicilik mah nyante, tenang, fokus, cuek khas anak-anak hiihihii itu yang bikin gemes dari anak2 yaa.. Kadang kita mencemaskan mereka sementara mereka tenang2 gak merasa ada masalaha hehe....Seperti terlihat diwajah bocah cilik itu, wajah polos gak berdosa hihih...gemess...
btw. Anak keberapa mas?

Panda Lane Memory mengatakan...

wew... mbayangin aja dah gemes apalagi kenyataan :(

pengen cepet2 nikah, pny anak, cucu :)

kw mengatakan...

aku pastinya tak akan mengalami peristiwa deg degan semacam itu. entah ini petaka atau beruntung...

:)

Silly mengatakan...

Ihhh lucunya.

Sekedar tips ajah, siapa tahu mempan. Ngajarin anak gak usah terlalu masang target yg muluk2... Ajarilah dia segala hal melalui bermain (learning thru playing) supaya apapun yg kita ajarkan dapat dengan mudah ditangkap oleh otaknya yang seperti spons itu.

Karena dunia anak2 adalah dunia brmain, jadi segala hal yg disampaikan melalui permainan, akan sanga mudah ditangkap oleh sang anak.

satu lagi... kalo kata orang, musik klasik bisa bikin cerdas.. sepertinya bukan isapan jempol semata. Entah yah, tapi terbukti pada anak saya kok. Belajar musik klasik membantu dia mempertajam intuisinya pada angka2, IQ (melalui tinggi rendahnya nada2 dalam musik klasik).. dan alunannya yang tenang juga membentuk EQ anak.

So, tiap kali dia bermain, sebisa mungkin putarkan musik klasik. Atau bisa diterapkan 30 menit sebelum tidur, tiap hari.

salam sayang untuk sikecil,

Silly

Luigi Pralangga mengatakan...

Anak memang penuh keajaiban.. meski cape dari bekerja seharian, lepas ngeliat mereka asyik bermain, jadi ilangtuh cape-penatnya.. they work like magic to cleanse your sorrow.. also otherwise bring you another headache when they are fuzzy! :D

mas kopdang mengatakan...

2 tahun ya..?
perasaan ane', ente kan baru kawin setahun yang lalu..?

latree mengatakan...

apalagi lihat kembarku pethakilan... :P:P:P

eh, nana mau punya adik lagi ya....?

Ipoul Bangsari mengatakan...

semoga tidak sebandel bapaknya. *ngaburrrr*

iway mengatakan...

to anang:
ayo cepet-cepet :D

to epat:
halah, bapake dulu glundungan neng kali

to mata:
nuwun mas doanya

to evi:
heeh, punya adik?? tunggu tanggal mainnya

to mbok mlandhing:
hahahhaha, iya mbok, sibuk dan puyeng

to venus:
halah

to mantan kyai:
makasih

to mbak endang:
yup, amazing n miracle

to hanny:
panjang, kalo lentik sih ga tau deh

to mbak novi:
walah, cepet banget :D

to mbak rita:
anak pertama mbak

to panda:
ayooo buruuannnnn

to mas kw:
halah, ayo berubah!

to mpok sil:
makasih tips-nya, sekarang juga gitu sih, cuman anaknya aja lari-larian mulu

to kang luigi:
magic! yeah magic

**tendang mas kopdang**

to la:
adik lagi?? heheheheee

to ipoul:
lho emang bapake nakal yo??

bapakethufail mengatakan...

indah... dunianya memang indah !!!

Vina Revi mengatakan...

oalah, pantes kemaren ngasih ide supaya Kayla dimasukkin ke playgroup, Way! :)

Kay masuk ke Chayang Elementary School di Seoul sejak awal September 2008 kemaren. Nah, aku ngajak maen ke mall-nya tuh setelah Kay kelar sekolah.

Anonim mengatakan...

perlu memeriksa:)